Tulisan Terbaru

Teman Hijrah



Share saja. Karena kemarin juga mendapat cerita dari teman yang sering di ejek karena jilbab besarnya di kampus dan sekolah, ditanyai macam-macam ketika mulai berubah penampilan oleh teman kantor, bahkan ada yang dikira hamil karena tiba-tiba memakai gamis dan jilbab besar. Parah banget.....

Hari ini ada yang bertanya padaku. Bertanya dengan sangat sopan. Mengawali dengan permintaan maaf jika pertanyaannya bisa menyinggung perasaan. Bahkan tidak apa jika aku tidak berkenan menjawab. Orang yang baik dan tepat waktu kalau janjian. Kalau kamu baca tulisan ini dan merasa, boleh kok senyum-senyum.. Terimakasih hari ini sudah membantu mengurus web.

Kurang lebih percakapannya seperti ini:
 “ Kamu kan sering ikut kajian-kajian. Apa mereka tahu kamu juga model? Ukhti-ukhti kan biasanya agak anti gitu”

Me : “Tahu kok.”

“Trus, apa tanggapan mereka?”

Me: “Biasa aja. Mereka tuh baik-baik, they have a good personality. Gak semua golongan keras dan anti sama orang yang beda. Alhamdulillah yang aku temui di Jogja baik-baik.”

“Trus gak dinasehatin gitu atau gimana?”

Me: “Biasa aja. Mereka mengajak kepada kebaikan. Tapi juga gak terus frontal. Kamu salah harus berubah dll dll. Mungkin ada yang aneh juga kali, aku ya model, ya kajian, ya main. Tapi semua masih kujalani dengan senang. Aku punya tujuan dan alasan sendiri.”

“Apakah itu hanya di depan kamu saja? Cewek kan suka gitu ya?”

Me: “Menurutku gak. Bisa dibedakan kok mana orang yang tulus dan bertopeng. Kalau belajar psikologi pasti terasah kemampuan ini. Justru di kajian itu banyak kisah hijrahnya. Jadi belum semua juga sudah paham islam banget. Banyak juga yang baru belajar, baru pakai cadar, ada yang dulu anak gaul, macam2. Justru banyak kisah menarik.”

“Ya aku tahu sih dan katanya malah banyak gitu.”

Me: “ Kan kita tujuannya menjadi lebih baik, bersama. Bukan nyuruh-nyuruh orang berubah dengan doktrin. Justru menjadi teman.”

“Yuhuuu…”

Yak,, dapat poinnya?

Sering juga mendengar nasehat dari teman-teman agar berhati-hati dengan kegiatan kajian. Takutnya aliran ekstrim atau bahkan sesat. Di Jogja memang banyak banget banget banget nget kajian setiap harinya. Tinggal milih deh yang mana. Mau kajian yang ringan, berat bahas kitab, kajian umum, kajian dari pondok yang isinya pasti bercadar, kajian rutin, kajian gaul kekinian, mau belajar bahasa arab sebulan, tiga bulan, bahkan sekolah 4 semester di Mahad, mau menghafal Qur’an atau sekadar belajar tahsin, mau mondok yang beneran atau belajar intensif di pondok tapi program khusus mahasiswa yang tetap pulang ke kosan/rumah, macem-macem lah. Kalau takut terbawa aliran ya bisa pilih kajian dari kampus atau dari lembaga yang terpercaya.

Lalu masalah pendapat bahwa ukhti atau akhi itu mungkin melihat kita yang biasa ini sebagai orang yang aneh atau tidak benar, sebaiknya dihilangkan dulu kalau belum kenal. Karena kenyataannya, pengalaman pribadi, mereka super ramah dan baik hati. Menebar salam dan hangat. Mereka menerima semua yang ingin belajar. Mereka adalah teman hijrah yang akan mengingatkan dan menguatkan saat iman melemah. Mereka adalah teman dunia hingga akhirat. Terharu gak sih? Bukankah kadang kita sendiri yang melihat orang bercadar dan memakai celana cingkrang itu aneh. Setiap orang menempuh jalannya masing-masing. Saling menghormati dan berpikiran baik saja.




No comments