Lanjutan dari tulisan sebelumnya nih, Svara SOUNDOFNATURE hari kedua semakin seru. Setelah menikmati pemandangan kabut dan matahari terbit yang indah, kami menikmati sarapan pagi. Sembari mendengarkan alunan merdu lagu jawa dari Elisa Orcarus. Suka banget sama suara merdu kakak satu ini. Mana dibelakangnya berlatar pemandangan indah bukit Nngisis lagi. Sangat nyaman di telinga dan mata.

SVARA SOUNDOFNATURE

SVARA SOUNDOFNATURE


Setelah sajian musik, peserta diajak untuk yoga bersama. Cukup membuat tubuh terasa segar dan nyaman. Sarapan sudah, olahraga pagi sudah, giliran berpetualang!

SVARA SOUNDOFNATURE

Di jalan bawah bukit sudah menunggu jeep yang akan mengantarkan kami menyusuri hutan pinus. Bagiku, setelah mencoba jalur jeep ditempat yang berbeda di Jogja. Jalur jeep di Kebun Teh Nglinggo ini yang paling seru. Ekstrim banget soalnya, dan kalau hujan tambah gila lagi. Bisa gak berbentuk manusia saking banyak lumpur yang nempel. Jalur ekstrim ditambah pemandangan indah hutan pinus, yakin deh seru banget!

SVARA SOUNDOFNATURE

Setelah melewati jalur jeep dan berfoto di dalam hutan pinus, kami belajar bagaimana cara membuat gula aren dan teh. Sebelum melihat proses produksinya, kami menyusuri kebun teh dan belajar cara memetik teh dengan benar. Semua prosesnya dijelaskan oleh Pak Suko. Beliau adalah master teh yang ada di kebun teh Nglinggo. Pak Suko menjelaskan kandungan apa yang ada di dalam teh, manfaat, kapan pemetikan dan proses penanaman yang organik. Teh di Nglinggo ditanam dengan pupuk organik dan pestisida buatan sendiri.

SVARA SOUNDOFNATURE

Setelah belajar memetik teh kami melihat pembuatan gula aren. Mencicipi aren yang masih belum jadi gula. Rasanya memang manis banget. Lalu melihat bagaimana proses pembuatan teh. Setelah dipetik teh langsung disangrai selama 15 menit. Setelah itu disangrai lagi di tungku khusus yang didesain sendiri. Tunggu itu ada dua tingkat. Tingkat pertama selama 2-3 jam, tingkat kedua 1,5 jam.

SVARA SOUNDOFNATURE

Kalau sudah kering teh dikemas plastik. Ada juga yang dijual di dalam kaleng bahkan di ekspor. Ada teh khas Nglinggo namanya juga lupa, itu harganya mencapai 8 juta dan hanya di jual ke Jerman. Tempat pemrosesan teh ini sering banget dikunjungi orang untuk belajar. Bahkan sampai dari luar negeri, seperti Korea dan China.

SVARA SOUNDOFNATURE

Nambah banget pengetahuan soal teh. Di Nglinggo juga tersedia nira dan gula semut yang bisa kamu beli. Ada kopi juga khas Nglinggo.

Kegiatan ini adalah rangkaian terakhir dari acara Svara SOUNDOFNATURE. Recomended banget sih ikutan acara ini. Kalian bisa follow IG mereka di @svara.soundofnature.

Setelah pandemi bulan Maret lalu, banyak kegiatan mandeg, terutama pariwisata. Sektor yang sangat bertolak belakang dengan protokol COVID-19 #dirumahaja dan jaga jarak. Kegiatan wisata lekat dengan keluar rumah dan bergerombol. Jadi sektor ini menjadi salah satu yang mandeg total.


Beberapa bulan berlalu, corona memang masih ada di udara. Tapi tidak dipungkiri juga bahwa pelaku wisata tidak bisa diam selamanya. Banyak yang butuh kerja untuk menghidupi anak istri. Untuk itu, pariwisata dan pertunjukkan harus menyesuaikan diri sebaik mungkin.


Svara Soundofnature
Rapid Test

Salah satu acara yang sudah terselenggara dengan sangat apik adalah Svara SOUNDOFNATURE. Aku merasa sangat beruntung untuk mengikuti acara ini. Terimakasih genpijogja.com yang sudah memberikan tiket gratis!


Hari pertama, beberapa peserta berangkat menggunakan bus besar. Meski berkali-kali ke Kulonprogo, tapi baru kali ini menggunakan bus besar. Kerasa banget jalanan yang ekstrim hingga akhirnya bus kami harus dikawal. Sesuai protokol, kami duduk satu-satu di dalam bus.


Svara Soundofnature
Naik odong-odong

Sampai di Nglinggo, kami langsung rapid test. Wah, tidak menyangka sih kalau bakalan dapat rapid test. Alhamdulillah kami semua sehat dan langsung menuju venue acara menggunakan odong-odong. Tetap ya, jaga jarak selalu diberlakukan sampai acara selesai.


Setiap peserta mendapatkan goodiebag yang isinya peralatan makan pribadi, perlengkapan mandi, masker dan handsanitizer. Sangat lengkap dan menjaga keamanan pribadi dari sharing barang-barang.


Svara Soundofnature
Goodie Bag

Aku dan temanku memilih menginap di tenda. Surprise banget dengan venue tendanya yang luar biasa apik! Serius banget, sangat love suka sekali. Setiap tenda eksklusif karena punya batasan tempat, lampu dan aliran listrik sendiri. Bahkan ada yang punya balkon sendiri. Kami yang menginap di tenda bisa leluasa melihat pemandangan indah bukit ngisis. Serasa suku indian loh, yang tinggal di lereng-lereng gunung. Gak akan terlupakan sensasi pemandangan sore dan menikmati kopi di belakang tenda sembari melihat kelip lampu kota Magelang di bawah bukit Ngisis.


Svara Soundofnature
Flying Camp


Hari pertama ini penuh dengan sajian musik mulai dari yang modern sampai lagu dengan bahasa jawa. Penampil pertama adalah suara merdu Adinda Vidya. Dan wow, kualitas soundnya bukan kaleng-kaleng. Memang beneran acara musik dengan suara sound yang indah ditelinga. Mengahbiskan sore dengan pemandangan bukit Ngisis yang indah dan alunan merdu rasanya sangat menyenangkan.


Svara Soundofnature
Suasana sore

Ada tarian doa untuk semesta juga yang magis rasanya. Karena ditengah udara dingin, sepasang manusia menari dengan diiringi langgam Jawa. Ditambah aroma dupa menyeruak menyatu dengan alunan lagu. Bagus banget deh!


Dilanjutkan dengan lagu-lagu nostalgia dari YudhyDoni di tengah dinginnya malam dan ditutup dengan penampilan Prince Husein. Jujur aku baru tahu penyanyi satu ini. Ternyata suaranya emang merdu dan bagus banget. Auto jadi suka sama lagu-lagunya.

Svara Soundofnature
Tari Doa Untuk Semesta

Selama acara hari pertama ini kami mendapatkan sajian camilan dan makanan tradisonal dan khas Kulonprogo. Makan dan minum diambilin, perlengkapan makan dicuci sendiri dan tempat cuci tangan ada banyak. Malamnya tidur dengan nyaman di tenda yang udah dilengkapi dengan kasur empuk, bantal dan sleepingbag yang hangat.


Senangnya.... Asli kangen banget aku sama suasana kayak gini.

Pandemi membuat kita tidak hanya harus bertahan tapi juga lebih kreatif. Terutama untuk bisa menghasilkan uang tambahan. Ketika gaji dipotong atau bahkan ada yang sampai di PHK. Bisnis menjadi salah satu pilihan alternatif. Bisnis apa yang cocok untuk dilakukan, mudah dan tidak membutuhkan banyak modal?


Tak dapat dipungkiri juga jika semakin kesini minat masyarakat untuk terjun ke dunia bisnis juga semakin tinggi, khususnya adalah para anak muda. Jadi otomatis saingan bisnis juga sudah sangat banyak.


Mengingat memang mereka melihat banyaknya keuntungan yang dapat dirasakan dengan menjalankan usaha. Bahkan tak jarang pemasukan dari bisnis ini jumlahnya bisa jauh lebih besar dibandingkan dengan bekerja sebagai karyawan di sebuah perusahaan. Tentunya ada banyak sekali diantara pilihan usaha yang dapat dijalankan, salah satu diantaranya adalah usaha kue.

Ilustrasi bisnis kue (thespruceeats.com)

Berikut ini diantaranya beberapa alasan mengapa bisnis kue ini paling tepat untuk dijadikan sebagai usaha sampingan, yaitu:


1. Peluangnya sangat bagus

Usaha kuliner pada dasarnya termasuk dalam usaha yang tidak akan pernah ada matinya, karena makanan termasuk salah satu kebutuhan pokok bagi manusia. Bahkan ada kecenderungan bahwa masyarakat juga senang mencoba makanan-makanan baru atau istilahnya adalah wisata kuliner. Jadi inovasinya juga semakin berkembang untuk meningkatkan penjualan usaha tersebut.


2. Tidak butuh banyak modal

Bahkan di dalam memulainya juga tak butuh modal yang terlalu besar. Untuk beli bahan kue misalkan untuk mentega Wisman dan lainnya dengan modal sekitar 1 juta rupiah sudah bisa, Kemudian dapat menerapkan sistem pre order, sehingga paling tidak calon pembeli harus pesan dan bayar DP terlebih dahulu sehingga nantinya Anda juga tak akan rugi.


3. Banyak sarana penunjang pemasaran

Agar nantinya bisa tersebut jadi lebih berkembang sekarang ini ditawarkan beragam sarana pemasaran berbasis teknologi, misalnya adalah dengan menjalin kerjasama dengan ojek online, kemudian juga menjualnya lewat market place dan juga lewat media sosial. Mengingat banyak diantaranya masyarakat yang juga memilih sarana tersebut untuk transaksi yang jauh lebih mudah. Apalagi pada saat kondisi pandemi seperti sekarang ini, bisa mengurangi interaksi secara langsung.


Jadi tak perlu ragu jika seandainya ingin terjun ke bisnis yang satu ini. Bahkan jika seandainya sekedar digunakan sebagai usaha sampingan. Untuk pembelian harga mentega Wisman yang berkualitas bisa dibeli secara mudah lewat TokoWahab. Harga yang terjangkau akan menguntungkan bisnis baru yang anda buat.


Agar bisnis bisa semakin berkembang anda juga bisa belajar secara mandiri. Misalnya belajar internet marketing, bagaimana membuat konten yang bagus untuk sosial media, membuat website dan mengikuti trend masa kini yang disukai anak muda.


Membangun bisnis memang tidak mudah dan tidak bisa instan. Tapi tidak ada salahnya untuk terus dicoba. Dengan ketekunan dan kesabaran, bisnis akan berjalan dengan lancar dan semakin berkembang.


Selamat mencoba bisnis kue!

 Membuat sabun mandi berbentuk batang sebenarnya cukup sederhana. Hanya memanfaatkan reaksi saponifikasi antara minyak dengan basa kuat. Saponifikasi  adalah  reaksi  yang  terjadi  ketika minyak atau lemak di campur dengan  larutan  alkali atau basa.  Dengan  kata  lain  saponifikasi  adalah  proses  pembuatan sabun yang berlangsung dengan mereakasikan asam lemak dengan alkali yang menghasilkan  sintesa  dan  air  serta  garam  karbonil  (sejenis  sabun) . Saponifikasi adalah reaksi hidrolisis antara basa-basa alkali dengan asam lemak yang akan menghasilkan gliserol dan garam yang disebut sebagai sabun.



Proses dasar pembuatan sabun batang:

Bahan

NaOh, minyak, aquades atau air tanpa mineral lainnya

Alat

Mangkuk atau wadah stainless steel, timbangan, pengaduk, thermometer, masker, sarung tangan, cetakan, aplikasi untuk membuat resep sabun

Proses pembuatan

1.      Membuat resep sabun

Sabun batang harus dibuat dengan resep yang tepat. Seperti memasak kue, takaran bahan yang tidak pas menyebabkan sabun gagal menyelesaikan proses saponifikasi. Aplikasi untuk membuat sabun bisa di download di Play Store atau Apple Store. Misalnya menggunakan Saponify. Bisa juga menggunakan browser dan mencari soap calculator Misalnya menggunakan http://www.soapcalc.net/calc/soapcalcwp.asp.


Di dalam aplikasi tersebut, secara umum kita bisa memasukkan bahan yang akan digunakan. Misalnya jika sabun batang menggunakan NaOH dan minyak. Minyak yang biasa digunakan misalnya minyak kelapa, minyak zaitun, VCO dan sebagainya. Bisa menggunakan lebih dari satu minyak. Ikuti saja tahapan penggunaan aplikasi.


Jika sudah menentukan minyak yang digunakan dan berapa gram minyak yang akan dibuat, aplikasi soap calculator akan memberikan jumlah NaOH dan air yang harus digunakan. Juga kualitas sabun yang dibuat. Apakah sesuai standar atau tidak.


2.      Membuat sabun

Setelah resep jadi, proses selanjutnya adalah mencampur bahan. Timbang minyak, air, dan NaOH sesuai dengan resep. Biasanya digunakan satuan gram untuk memudahkan menimbang semua bahan, bukan liter. Gunakan wadah kaca, stailess steel atau plastic kualitas bagus untuk membuat sabun.

Note: NaOH adalah bahan kimia yang bisa menguap dan mengiritasi kulit. Gunakan sarung tangan dan masker agar lebih aman.


Setelah bahan ditimbang, campur NaOH sedikit demi sedikit dengan air atau aquades. Aduk hingga larut. Suhu larutan bisa mencapai 70-80 derajad celcius. Gunakan thermometer untuk mengukur suhu. Suhu yang digunakan sekitar 32 derajad celcius. Tunggu hingga suhu larutan turun.


Setelah suhu mencapai 32 derajad celcius tuang minyak ke dalam larutan. Selisih suhu sebaiknya tidak lebih dari 2 derajad. Aduk sabun (lebih mudah menggunakan hand blend) hingga teksturnya berubah kental. Seperti susu kental manis atau fla.

Adonan sabun siap dicetak. Tunggu hingga mengeras (Biasanya 1-2 hari). Potong sabun dan simpan di tempat yang sejuk juga terhindar dari sinar marahari. Proses ini disebut dengan curing. Sabun baru siap digunakan setelah 3-4 minggu.


Note:

Untuk pewarna bisa menggunakan pewarna alami yang kuat seperti kunyit. Bisa juga menggunakan pewarna kimia untuk sabun. Misalnya clay atau pigmen yang warnanya lebih cerah dan kuat. Pewarna alami dan pewarna makanan cenderung tidak menghasilkan warna yang kuat.

Untuk pewangi gunakan essential oil. Tambakan saat sabun akan dicetak.

Bahan tambahan lain, misalnya bubuk kunyit, bubuk kopi dan sebagainya yang berupa bahan kering tambahkan saat sabun akan dicetak. Jika bahan barupa air seperti susu, jus lidah buaya dan sebagainya gunakan sebagai pengganti air.


Kalau membutuhkan pelatihan online/offline/individu/kelompok dan berminat membeli Kit DIY membuat sabun silahkan bisa menghubungi Sandyakala di 085694925969 atau main ke Instagramnya @sandyakala.id

Selamat Berkreasi

Acara ini terselenggara berkat kerjasama antara WIKITI, Umran dan Ruang Rahsa. Diselenggarakan pada Sabtu, 25 Juli 2020. Ada 8 peserta yang mengikuti acara Mindfulness Tea kali ini.

Acara dimulai dengan ngobrol santai sambil registrasi. Setelah sebagian peserta berkumpul, aku dan Padma memulai acara dengan memperkenalkan Umran, tempat yang kita gunakan dan produk teh dari WIKITI yang akan menenami sesi Mindfulness hari itu. Sembari membagikan pertanyaan reflektif kepada peserta yang sudah disiapkan oleh Padma. Pertanyaan pertama ini untuk menelisik emosi dan memori negatif yang dirasakan oleh peserta.


Ketika semua peserta sudah berkumpul acara dimulai. Pembukaan oleh Padma diteruskan dengan minfull walking untuk menenangkan pikiran sebelum sesi utama. Satu kali peserta mengelilingi Umran dengan berjalan perlahan. Merasakan setiap sensasi yang dirasa oleh indra. Hembusan angina, dinginnya rumput, sensasi kaki yang menginjak pasir, hangat cahaya matahari dan sebagainya.

Satu kali putaran selesai, dlanjutkan dengan hug butterfly. Peserta berdiri, memeluk diri sendiri dengan kedua tangan dan mengucapkan affirmasi sesuai dengan instruksi Padma. Sesi ini bertujuan agar peserta memberikan cinta kasih pada dirinya sendiri, memaafkan dan mencintai diri sendiri. Kembali kepada diri yang selalu menemani setiap saat, menyadari bahwa diri kita adalah teman paling setia yang harus dicintai dan diperhatikan sebelum memberikan kebaikan dan mencintai orang lain. Menyadari bahwa self love bukanlah tindakan egois semata.

Sesi selanjutnya adalah meditasi dipandu oleh Padma dan dilanjutkan dengan meminum teh bersama. Sesi minum teh bersama dengan Wardha. Peserta dibagi menjadi 3 kelompok menggunakan tiga chapan. Teh diseduh oleh Wardha, asing-masing peserta mendapatkan satu ping ming.

Ping ming digenggam oleh masing-masing peserta. Sebelum minum peserta diajak untuk hadir utuh dalam sesi minum teh ini. Bersyukur dan berdoa untuk mereka yang telah menanam, memetik dan memproses teh hingga akhirnya bisa dinikmati. Juga berdoa untuk diri sendiri. Peserta juga diajak untuk menyadari setiap sensasi yang dirasakan. Hangat teh, aroma, rasa dan setiap sensasi yang dirasakan tubuh.


Acara minum teh selesai, dilanjutkan dengan sharing. Setiap peserta boleh share pengalamannya dan masalah apa yang sedang dihadapi. Apa yang diceritakan saat sesi sharing ini tidak boleh diceritakan atau dibicarakan dengan orang lain. Kerahasiaan tetap dijaga. Kami sharing sembari memakan potluck yang dibawa oleh masing-masing peserta. Suasana menjadi lebih akrab dan diakhiri dengan pembagian goodiebag dan foto bersama.

 

Kata Kunci The Magician

Manifestasi, akal, kekuatan, tindakan terilhami

Terbalik: Manipulasi, perencanaan yang buruk, bakat yang belum dimanfaatkan



Kartu Magician diberi nomor Satu - permulaan dan peluang baru - dan dikaitkan dengan planet Merkurius. Dia berdiri dengan satu tangan terentang ke atas menuju Semesta, dan yang lainnya mengarah ke bumi.

Posisinya merepresentasikan hubungannya antara alam spiritual dan alam material. Penyihir menggunakan hubungan ini untuk menciptakan dan mewujudkan tujuannya di dunia fisik. Dia mengubah energi menjadi materi.

Di atas meja di depannya ada empat simbol Tarot - cangkir, pentakel, pedang, dan tongkat - masing-masing melambangkan salah satu dari empat elemen - air, tanah, udara, dan api.

Itu juga merupakan tanda bahwa dia memiliki semua alat (dan elemen) yang dia butuhkan untuk mewujudkan keinginannya. Di atas kepalanya adalah simbol tak terbatas, dan di sekitar pinggangnya ada seekor ular yang menggigit ekornya sendiri - keduanya menandakan bahwa ia memiliki akses ke potensi tak terbatas. Dan di latar depan adalah sederet dedaunan dan bunga, melambangkan mekarnya ide dan aspirasinya.


Kartu Tegak The Magician


Sebagai perwujudan ulung, Pesulap memberikan alat, sumber daya, dan energi yang kamu butuhkan untuk mewujudkan impian. Kamu memiliki sumber daya spiritual (api), fisik (bumi), mental (udara) dan emosional (air) untuk mewujudkan keinginan.

Ketika menggabungkannya dengan energi dari alam spiritual dan duniawi, kamu akan menjadi pembangkit tenaga listrik manifestasi! Kuncinya adalah menyatukan alat-alat ini secara sinergis sehingga dampak dari apa yang kamu buat lebih besar.

Sekarang adalah waktu yang tepat untuk melanjutkan ide. Benih potensi telah tumbuh, dan kamu dipanggil untuk mengambil tindakan dan mewujudkan mimpi.


Kartu Terbalik The Magician


Pada satu tingkat, Penyihir terbalik menunjukkan bahwa kamu sedang mengeksplorasi apa yang ingin kamu wujudkan, tetapi belum mengambil tindakan. Tidak yakin apakah kamu memiliki semua yang kamu butuhkan dan mungkin tidak yakin bagaimana mewujudkannya. 

Jika memperhatikan apa yang ingin kamu wujudkan, Semesta akan menentukan caranya. Tetap selaras dengan intuisi dan perhatikan peluang yang muncul.

Pesulap terbalik bisa menjadi tanda bahwa Anda sedang berjuang untuk melihat kemajuan atau kesuksesan. Beberapa faktor mungkin berperan. Mungkin kamu memiliki ide tetapi tidak tahu tindakan apa yang harus diambil untuk mewujudkannya.

Yang terburuk, Penyihir terbalik menandakan keserakahan, manipulasi, dan tipu daya. kamu mungkin ahli dalam mewujudkan, tetapi jika tidak berhubungan dengan Diri Yang Lebih Tinggi, kamu mungkin hanya melakukannya untuk keuntungan pribadi dan dengan mengorbankan orang lain.

Dalam pembacaan karir, Pesulap terbalik menunjukkan bahwa kamu memiliki banyak keterampilan, bakat, dan kemampuan, tetapi potensi yang sebenarnya tidak dimaksimalkan. 


Arti Kartu Tarot The Magician

by on August 28, 2020
Kata Kunci The Magician Manifestasi, akal, kekuatan, tindakan terilhami Terbalik: Manipulasi, perencanaan yang buruk, bakat yang belum diman...

Pada hari Selasa Wage, 7 Maret 1989 atau 29 Rajab 1921, KGPH Mangkubumi dinobatkan sebagai Raja ke-10 Keraton Kasultanan Yogyakarta dengan gelar Sri Sultan Hamengku Buwono X. Selanjutnya, tanggal 7 Maret setiap tahunnya diperingati sebagai Hari Ulang Tahun Penobatan Sri Sultan Hamengku Buwono X atau Tingalan Jumenengan Dalem.

Tingalan Jumenengan Dalem 2020 ini adalah ulang tahun yang ke-32 dalam hitungan Tahun Jawa dan 31 tahun dalam hitungan Masehi. Jadi ada perbedaan dalam hal penanggalan.  Peringatan Tingalan Jumenengan Dalem tahun ini masuk dalam kategori Tumbuk Ageng. Sejak tahun lalu ada dua agenda besar yang diselenggarakan Kerato Yogyakarta.

Workshop Puthutan


Selain kegiatan Hajad Dalem mulai tahun 2019, Keraton Yogyakarta juga menggelar kegiatan Simposium Internasional dan Pameran Budaya Jawa dalam rangka Mangayubagya Tingalan Jumenengan Dalem Sri Sultan Hamengku Buwono X.  Beruntung, saya bisa menghadiri salah satu worshop yang diadakan Keraton.

Sabtu, 14 Maret 2020 Keraton Yogakarta mengadakan workshop Pututhan. Peserta workshop adalah masyarakat umum yang datang dari berbagai latar belakang. Acara ini dilaksanakan di Balebang yang masih ada di dalam kompleks Bangsal Pagelaran. Masuk ke dalam agenda Pameran Budaya yang diselenggarakan di tempat yang sama.

Pututhan adalah busana adat yang digunakan ketika acara sunatan. Baik oleh Putra Raja, keluarga Keraton maupun masyarakat umum yang ingin memakainya. Kain dan aksesoris tertentu hanya boleh dikenakan oleh Putra Sultan. Melalui worksop ini peserta tidak hanya mengulik bagaimana busana ketika acara khitan, tapi juga apa perbedaannya dengan yang boleh dikenakan masyarakat umum. Ada bedanya, tentu saja.

Busana adat pututhan atau khitan yang dipraktekkan langsung saat workshop adalah busana untuk Putra Raja. Tata cara memakai busana tersebut dan makna-maknanya dijelaskan oleh Nyai Raras dan Nyai Ndari. Pada awalnya busana pututhan ini dikenakan oleh putro dan wayah ndalem yang akan melangsungkan acara sunatan. Biasanya usianya 7-8 tahun. Tapi dalam perkembangan selanjutnya juga dikenakan oleh kerabat Sultan.

Ada beberapa rangkaian acara yang harus dilakukan ketika pututhan. Mulai dari siraman, sungkeman, gres, dan resepsi. Meskipun terkesan ribet di jaman sekarang dan banyak atribut yang harus dilaksanakan, melestarikan budaya adalah kewajiban.

“Tradisi bukan sebuah pemaksaan, tapi kewajiban sosial,” ungkap Nyai Ndari.

Setelah menjelaskan prosesi pututhan, selanjutnya dijelaskan apa saja busana dan aksesoris yang harus dikenakan. Juga bagaimana urutan pemakaiannya. Sembari dijelaskan, Nyai Ndari dan Nyai Raras mempraktekkan langsung tata caranya. Beliau juga menjelaskan kadang dalam upacara adat aka nada perbedaan corak batik dan warna kain. Hal ini tergantung pada keinginan Raja atau putra-putri raja yang sedang hajatan.

Perlengkapan busana yang harus ada adalah putut (topi), rompi, nyamping praos atau prada untuk Putra Raja dan nyamping biasa untuk umum, lonthong, boro, kamus dan timang, kalung sungsun 3, gelang binggel, rante dan karset (khusus untuk Putra Raja) dan bros. Jadi ada dua pembeda piranti busana khusus Putra Raja adalah kain nyamping dan rante karset.

Untuk kain nyamping anak Raja menggunakan kain praos atau prada. Yaitu kain batik yang dihias dengan benang perak atau emas. Jadi mirip batik songket yang ada kemilaunya begitu. Untuk motif batik, bagi masyarakat umum juga tidak boleh menggunakan motif batik larangan, misalnya Parang. Rante dan karset juga hanya boleh digunakan oleh Putra Raja. Dikenakan pada bagian depan pakaian.

Pututhan sendiri diambil dari nama topi yang digunakan. Topi yang bernama puthut itu ternyata memiliki makna filosofis yang dalam. Putut dalam dunia pewayangan digunakan oleh cantrik dan pertapa. Maknanya adalah pendekatan kepada Tuhan. Bisa juga diartikan sebagai pengembangan dari surban.

Puthutan Anak Raja

Acara puthutan bukan hanya sekadanr gerbang menuju kedewasaan bagi anak-anak. Tapi juga secara filosofis selalu mendekatkan diri kepada Tuhan Yang Maha Esa. Untuk model puthut dan rompi, juga warnanya bisa berbeda pada setiap generasi Raja. Hal ini tergantung pada kebijakan model busana oleh Raja yang Jumeneng. Makna lain adalah untuk berdoa bersama. Doa dari banyak orang diharapkan akan lebih kuat daripada hanya satu atau dua orang.

 “Upacara tradisi adalah cara untuk menghimpun doa. Semua yang datang akan turut mendoakan. Itulah salah satu maknanya,” ungkap Nyai raras.

Jadi dalam tradisi, ternyata menyimpan beragam kebijaksanaan dan kebaikan. Bukan hanya sekadar melanjutkan apa yang sudah dilakukan oleh generasi sebelumnya. Meskipun adat puthutan lengkap sudah jarang digunakan oleh masyarakat bahkan di dalam lingkungan Keraton, kita memang sebaiknya tahu. Agar bisa meneruskan tradisi.

Masyarakat boleh mengadopsi busana Puthutan ini. Tidak masalah jika memang belum bisa lengkap. Tapi paling penting adalah tidak menggunakan pakaian dan aksesoris yang hanya boleh digunakan oleh anak Raja. Memang tidak ada hukuman jika ada yang melakukan. Tapi lebih kepada sanksi sosial.


Kelas ke-13 PIM materi lagi, tentang kolektivisme. Setelah diselingi kelas praktek seduh V60, Aeropress dan bikin Latte. Kelas materi disebut dengan kelas metafisika. Sedangkan kelas praktek adalah kelas fisika. Tapi bagiku, kelas praktek justru membuatku harus belajar banyak tentang faktor-faktor yang gak kelihatan. Menumbuhkan rasa sayang dan peka kepada kopi dan alat-alatnya. Menemukan rasa manis dan notes-notes selain pahit. Bagiku yang tidak suka minum kopi karena pahit, ini adalah sebuah perubahan besar.

Pertama kali menyeduh kopi dengan teori yang benar. Membuatku tersenyum bangga di jalan ketika pulang. Hehe … seru ternyata. Teman-teman satu angkatan juga semua semangat belajar. Benar-benar iklim yang bagus.

Kelas Praktek Seduh. Pertama kali rek ... Maaf Receh


Memang, kelas-kelas PIM ini mengaduk-aduk pola pikir. Awalnya saya juga kurang minat belajar isme-isme. Karena … rumit dan yah … males. Mending baca buku soal bunga-bunga atau tanaman herbal. Tapi setelah kelas, saya jadi tertarik belajar.

Oke balik lagi ke kelas kolektivitas. Flashback sebentar karena kelas praktek tidak ada tugas menulis.

Di awal kelas kami membahas mengenai teori evolusi Darwin. Apa hubungannya dengan kolektivitas? Saya saja sampai detik ini masih yang … hem … Apa? Gimana? Hehehe … Kami juga banyak membisu di sesi ini. Biasanya asyik berdiskusi dan melontarkan pendapat. Yang aku ingat, di era sekarang ini tidak lagi relevan kalau ingin bertahan dengan cara individualis. Memenangkan kompetisi dengan menjadi lebih unggul. Menjadi raja rimba yang mendominasi semua penghuni hutan.

Era kolektivitas, tidak ada yang lebih unggul. Setiap individu itu setara. Dalam ruang kolektif tidak ada hirarki. Dia yang lebih kuat menjadi pemimpin dan lebih unggul. Struktur yang digunakan adalah holakrasi. Semua setara dengan tugas masing-masing yang harus dihargai.

Struktur holakrasi menempatkan manusia dalam status sosial yang horizontal. Tidak vertical mulai dari pemimpin tertinggi hingga dia yang paling lemah tak punya suara. Setiap individu berhak bersuara. Seperti koperasi yang benar, one man one vote.

Memang, butuh waktu yang tidak sebentar untuk bisa memiliki sistem kehidupan yang semacam ini. Jalan panjang menuju kesetaraan dan kesejahteraan bersama. Butuh menanamkan pola pikir yang sama kepada banyak orang. Tapi, tidak masalah. Mari kita mulai dari lingkungan sendiri, bersama. Ya … bersama-sama … kita akan semakin kuat melawan.

Mereka yang menggunakan kekuasaan untuk menindas dan memperlakukan bentuk kehidupan lain dengan tidak adil. Bukan hanya manusia, hewan dan tumbuhan juga.
Setelah materi sebentar tapi berat ini, kami main games. Senangnya … dari beberapa games yang dimainkan, ada banyak hal yang bisa diambil hikmahnya. Hehe …

Games saling bercerita, helikopter, kucing dan tikus, sambung kata, lalu berbicara dengan bahasa yang tidak ada di dunia. Ada lagi satu menunjuk orang yang lupa juga namanya. Mengingatkan kita untuk mendengar, memahami orang lain, mengambil resiko, inisiatif, belajar mengungkapkan pikiran, kreatif, bekerjasama, dan jangan lupa bahagia.

Iya … jangan lupa bahagia. Di dalam perjuangan panjang ini, bisa jadi sering lelah dan jenuh. Maka, jangan lupa tertawa bersama … Juga menjadi kuat dan lebih hebat bersama.


Catatan Refleksi Kelas Ke-8 Logika Seduh dan Alat Seduh

            Semakin banyak yang saya pelajari di dunia kopi. Saya yang awalnya melabeli diri sebagai ‘bukan peminum kopi’ pada akhirnya menyadari bahwa kopi itu menarik. Kenapa awalnya tidak tertarik, karena pengetahuan saya tentang kopi hanya Robusta itu pahit dan Arabica itu manis. Yah … begitulah. Setelah belajar lebih banyak, ternyata kopi itu sangat berwarna. Untuk itu, karena saya sudah bergabung di PIM yang salah satu komoditasnya kopi, mau tidak mau ya harus mencintai kopi. Memperdalam dan memperbanyak pengetahuan tentangnya. Kan kurang kenal maka kurang sayang. Ini adalah refleksi penting bagi saya di kelas 8 ini. Babak baru memasuki dunia kopi. Halah …

Kelas Logika Seduh dan Alat Seduh

            Logika seduh dan alat seduh memiliki banyak kata dan definisi baru yang masih susah saya hafalkan dan pahami. Alat seduh kopi saja saya tidak tahu bagaimana cara membedakan dengan baik, apalagi menggunakan. Penjelasan di awal kelas adalah ajang imajinasi. Misalnya, aeropress alatnya yang mana dan bagaimana cara menggunakannya saja saya tidak paham.

            Hal-hal penting dari pembahasan kelas Logika Seduh ini adalah 4 variabel:

Variabel
Keterangan
Suhu
Panas > 80

Hangat 50-79

Dingin < 50
Grind Size
Fine

Medium

Coarse
Waktu Ekstraksi
Lebih dari 1.5 menit

1 menit

< 1 menit
Alat Seduh
Immersi (rendam) - French Press

Boil/Stepped (rebus) – Mokapot

Pour Over (tuang) – V60

Pressure (tekanan) - Aeropress

Selain variable di atas air juga bisa berpengaruh pada hasil seduhan kopi. Air berbeda mengandung mineral yang beda pula. Hal ini akan mempengaruhi cita rasa hasil seduhan. Selain air, bahan dari alat yang digunakan, misalnya plastik atau kaca hasilnya juga akan berbeda.

            Semua variable di atas harus dipahami dalam menyeduh kopi. Selain biji kopi itu sendiri. Untuk mendapatkan cita rasa kopi yang diinginkan atau yang baik maka pertama harus paham biji kopinya. Rasanya seperti apa. Maka harus cupping terlebih dahulu untuk mengetahui bagaimana kualitas dan rasa kopi. Setelah itu membuat metode penyeduhan sesuai dengan rasa apa yang diinginkan.

            Misalnya nih, menggunakan biji kopi Arabika yang dominan pahit. Untuk menghasilkan kopi yang tidak terlalu pahit dan masih ada manisnya harus menggunakan suhu yang rendah agar ektraksinya tidak terlalu banyak. Atau menggunakan suhu tinggi dengan grind size yang kasar. Menggunakan waktu yang cepat. Makanya agar lebih fleksible harus menhetahui logika seduh dan alatnya.

            Ketika sudah menjadi barista, tidak ada banyak waktu untuk berfikir dan menyeduh kopi. Apalagi kalau lagi ramai sekali. Jadi semua pekerjaan harus efektif dan efisien. Kalau konsumen mau kopi yang bold dan pahit ya biar cepat gunakan saja air panas dan grind size fine atau bagaimana caranya agar tidak banyak memakan waktu.

            Hari ini adalah pertama kalinya saya menyeduh kopi menggunakan V60 dan mengoperasikan grinder. Receh ya ... Hehe … Rasanya menyenangkan.



Catatan Refleksi kelas ke-7 PIM

            Kelas ke-7 adalah pertama kalinya saya belajar mengenai proses budidaya dan pasca panen tanaman kopi. Baru membaca sekilas materinya sehari sebelum dan belum pernah melihat video proses pasca panen. Jadi selama kelas saya banyak mengandalkan imajinasi. Untuk semua alur pasca panen.

            Pembahasan pertama yang kami lakukan adalah masalah budidaya. Karena basic-nya saya belajar biologi dan juga belajar pertanian alami, saya lebih paham bagian ini. Bagaimana mempersiapkan lahan, mengatur jarak tanam, memberikan naungan, hingga perawatan dan akhirnya panen. Saya punya pohon kopi di rumah, letaknya di bawah pohon sengon. Saya kira kopi itu perlu banyak sinar matahari. Eh, ternyata sudah benar dia berada di bawah naungan. Padahal asal tanam saja di kebun belakang rumah. Saya benar-benar belum pernah belajar soal kopi.

Fathur, mahasiswa Polbangtan yang share pengetahuan sama kita


            Kenapa naungan itu penting? Karena asal mulanya tanaman kopi nyaman tinggal di hutan. Dia tidak suka sinar matahari penuh. Bisa membuat tingkat produktifitasnya rendah dan buahnya kurang berkualitas. Kecil dan cepat matang atau malah terbakar sinar matahari. Ini bisa dipahami, karena semua tumbuhan akan mempercepat proses pembuahan kalau tercekam. Sinar matahari yang terlalu banyak membuat tanaman kopi terancam dan mempercepat pemasakan buah. Semua tanaman tugas akhirnya adalah untuk berbuah dan meneruskan keturunan. Ketika merasa tercekam dan merasa bisa mati sewaktu-waktu mereka dengan segera berbunga dan berbuah agar bijinya bisa tumbuh di kemudian hari.

            Tanaman kopi perkebunan juga membutuhkan perawatan seperti pemupukan, penyiangan dan pemangkasan. Terutama yang ditanam dengan sistem monokultur. Apalagi kalau terkena hama, harus disemprot menggunakan pestisida baik organic mapun anorganik. Kami juga belajar mengenal silsilah kopi. Baru tahu ternyata Arabica itu adalah mutasi alami dari Robusta. Aku kira keduanya memang berasal dari spesies yang berbeda. Waw… sangat mind blowing … hehehe …

            Kami juga membuat timeline penanaman. Kapan harus menanam, perawatan hingga panen. Timeline ini penting sekali untuk menentukan apa saja yang akan dikerjakan dan membutuhkan perlengkapan apa. Supaya tidak ada yang terlewat dan semuanya tepat waktu. Kopi memiliki masa tanam dan cara bubidaya yang berbeda tergantung dengan jenis dan kebutuhan di penanam.

            Urusan budidaya selesai, masuk ke pengolahan pasca panen. Bagian yang masih harus saya ulik kembali secara mandiri. Agar bisa lebih mehami kopi. Kami berdiskusi dan mendapatkan materi mengenai proses basah dan kering. Proses basah dengan bantuan air dibagi menjadi dua Full Wash dan Semi Wash. Proses kering dibagi juga menjadi dua bagian ada natural dan honey. Pada semua prosesnya sama-sama membutuhkan fermentasi. Hanya sama di bagian wet process menggunakan bantuan air sedangkan dry process ya dikeringkan begitu saja.

            Perbedaan hasil yang mencolok adalah pada hasil rasa kopinya. Wet process menghasilkan kopi yang clean dan stabil. Prosesnya juga lebih rumit. Sampai saya menulis ini juga masih rancu kapan perambangan, mucilage, pembilasan dan sebagainya. Antara semi dan full wash masih suka terbalik-balik. Kalau natural dan honey prosesnya lebih mudah saya mengerti. Wong tinggal dikupas dan dikeringkan atau langsung dikeringkan. Cara ini menghasilkan kopi yang lebih kaya flavournya. Saya langsung suka dengan kopi natural process. Wangi dengan rasa nano-nano, sepertinya saya langsung jadi fans natural process. Sampai kos baru sadar, berarti kopi yang di kebun belakang pakai natutal process dong? Langusung dikeringkan lalu ditumbuk setelah kering. 

Pantes enak …. Hiyaaaa … langsung bangga. Wkwkwkw… setidaknya secara gak sadar menerapkan salah satu metode proses pasca panen.