Tulisan Terbaru

Anime

Anime, tayangan yang setia aku tonton sejak kecil. Dulu sewaktu masih kecil (mungkin dari TK). Hari Minggu adalah surganya anime. Sejak jam 6 pagi aku sudah duduk manis di depan televisi sampai sekitar jam 12 siang. Menikmati beberapa anime yang ditayangkan di televisi. Sailor Moon, Conan, Doraemon, Dragon Ball, Digimon, Pokemon, Chibi Maruko Chan.. dan masih banyak lagi. Tapi semakin lama anime hari Minggu semakin sedikit.

Ketika SMP anime mulai pindah jam tanyang jadi sore hari, misalnya Tsubasa. Kemudian semakin lama jadi semakin sore. Sekitar jam 18 sampai jam 19. Ada Ghost at School, Rave, Hunter x Hunter, Slam Dunk, Hikaru no Go, hingga Avatar dan Naruto yang gak kelar di TV.

Sekarang anime sudah semakin jarang ditayangkan di TV. Kalau mau nonton tinggal mengikuti update nya di internet. Meskipun update anime tergolong lama, tapi penggemarnya tetap setia menunggu. Update anime rata-rata satu kali seminggu, sdangkan antar seson harus sabar menunggu hinga berbilang tahun. Seperti Kuroko yang selang antar seson hampir dua tahun, dan Fairy Tail yang saat ini seson duanya beru berjalan lagi.

Anime memiliki segi negatif. Anime bisa membawa penggemarnya masuk ke dalam dunia khayal dan fantasi, atau menjadi contoh yang negatif bagi anak-anak. Tapi, bagiku ada juga segi positifnya. Anime Jepang banyak yang menunjukkan kebudayaan dan kehidupan Jepang. Seperti Hikaru no Go dan Chihaya Furu yang mengangkat permainan tradisional jepang dan anime tentang kepercayaan tentang makhluk halus seperti Nuraryhyon. Yang aku suka dari anime adalah karakter tokoh yang menunjukkan semangat tinggi untuk meraih impian, pantang menyerah, memiliki semangat juang tinggi, juga setia kawan. Seperti perjuangan Naruto menjadi Hokage, Gon menjadi Hunter, Nura menjadi Sandaime, Kuroko dan timnya untuk menjadi juara dan masih banyak lagi. Dua hal itu yang paling aku suka dari anime. Pantang menyerah dan peduli pada kawan. Ini adalah pendapat pribadi sebagai penggemar. Tidak menolak juga kalau anime juga memiliki dampak negatif.

Meskipun begitu, saat ini anime sangat mudah di tonton oleh berbagai kalangan dan usia. Untuk anak-anak perlu dijauhkan dari anime yang mengandung cerita untuk kalangan remaja dan dewasa. Agar tidak menjadi contoh yang negatif.

No comments