Tulisan Terbaru

Praktikum

Waktu lihat praktikan ngerjain soal pretest dengan serius, tiba-tiba aku teringat masa lalu. Ketika aku duduk dengan keseriusan dan harapan yang sama seperti mereka. Mendengarkan dengan seksama pertanyaan asisten dan berharap apa yang sudah dihafal keluar di soal yang dibacakan. Setelah pretest praktikum adalah acara yang menyenangkan dan melelahkan. Praktikum seperti hiburan di tengah materi kuliah kelas yang monoton dan kadang membosankan. Tapi tidak jarang sesi materi juga merupakan sesi yang menyenangkan. Setelah praktikum, sesi mengerjakan laporan adalah kewajiban yang dilakukan dengan serius dari sore hari sepulang kuliah tapi mulai dikerjakan dengan setengah sadar dan tulisan mulai acak-acakan jika sudah lewat jam 12 malam. Apalagi jika masih ada laporan lain yang menunggu, data yang belum selesai direkap dan dibahas, lampiran dan jurnal yang belum lengkap,,, pokok e jadi. Lalu keesokan harinya siklus berulang. Belajar pretest di depan lab dan merampungkan laporan yang masih sedikit compang-camping. Hiruk-pikuk menanti praktikum. Ada yang masih cari-cari jurnal, cari foto, menulis sitasi, menulis daftar pustaka, melengkapi pembahasan, menghafal materi bersama dengan suara lantang, atau hanya mengobrol dengan teman. Praktikum sangat menyenagkan di awal semester, tapi jika sudah akhir semester ditambah banyak tugas dan ujian, banyak praktikan seperti mayat hidup. Tidak terlalu antusias lagi. Menjalani praktikum dengan perasaan datar karena kewajiban. Sudah terlalu jenuh dan lelah dengan semua itu. Berharap libur segera tiba dan bisa pulang ke tempat ayah ibu.

Sensasi mencari preparat juga moment yang memiliki keunikan sendiri. Berkelana dari satu tempat ke tempat lain, menggunakan metode halal dengan meminta baik-baik atau langsung ambil jika dalam keadaan darurat dan memungkinkan. hehehe... dari kota hingga desa, dari pinggir jalan hingga taman, apapun dilakukan demi mendapatkan apa yang dicari. Kemarahan asisten jika tidak membawa apa yang dibutuhkan lebih menakutkan dari dimarahi orang di jalan bahkan lebih baik menanggung malu dilihat aneh oleh orang lain, yang penting dapat.

Well,, thats sweet moment to remember. ^^

No comments