Tulisan Terbaru

KIsah Cinta yang Berakhir Bahagia di Situ Patenggang

Kalau di Tangkuban Perahu ada legenda cinta yang kandas justru Situ Patenggang ini lahir karena cinta yang berakhir bahagia. Nama situ patenggang disebutkan berasal dari kata pateang-teang ( saling mencari). Dahulu ada dua orang titisan dewa bernama raden Santang keponakan Prabu Siliwangi dari kerajaan Padjajaran dan dewi Rengganis dari kerajaan Majapahit yang terpisahkan sekian lama. Mereka harus berpisah karena perang bubat antara dua kerajaan. Mereka pun kemudian saling mencari, dan akhirnya bertemu di tempat yang sekarang bernama batu cinta . Dewi Rengganis kemudian mengajukan permohonan untuk dibuatkan danau dan perahu untuk mereka berlayar. Perahu inilah yang kemudian menjadi pulau di tengah Situ Patenggang. Pantas saja ketika melihat sekeliling danau rasanya bentuknya mirip hati. Ternyata ada kisah cinta dibalik danau ini.


Tertarik mengelilingi pulau dan singgah di batu cinta?

Perjalanan ke Situ ini asyik banget. Serasa pulang ke rumah. Jalan aspal mulus yang berkelok di tengah hamparan kebun teh yang sangat luas. Menyenangkan sekali.

Sebelum masuk aku membeli balon sabun. Murah harganya Rp 5000. Jadi di sana kita cuma duduk santai menikmati pemandangan danau dan udara yang sejuk sembari bermain balon sabun. Anginnya cukup kencang, tidak perlu repot meniup jika terkena angin banyak balon sabun beterbangan. Yeee... hehe... 

Tempat ini asyik buat piknik. Bisa duduk santai dengan tikar atau di saung yang banyak disediakan di sepanjang bibir danau. Kalau datang bersama pasangan bisa mencoba sepeda air. Ada juga perahu motor dan perahu dayung.



Setelah puas menikmati pemandangan, aku berdua dengan Eka melanjutkan perjalanan ke Kapal Pinisi yang menjadi satu kompleks destinasi wisata. Perahu coklat besar di tengah kebun teh itu sejatinya adalah restoran untuk makan. Jika mau masuk ke kapal harus melewatu jembatan dan membayar Rp 15.000. Kita berdua cuma berkeliling di kebun teh sekitar kapal saja. Ternyata letak batu cinta ada di dekat kapal ini. Selain di kapal juga ada banyak penjual makanan dan minuman di pinggir danau. Hari semakin sore dan dingin, akhirnya kita berdua membeli kelapa muda dan bandrek. Hangat bandrek yang isinya jahe, susu, dan parutan kelapa cocok bersanding dengan udara dingin danau.









Ini dia Batu Cinta (dalam hati, ini?? hehe...)
 Ini dia nih batu Cintanya. Aku kira batunya seperti apa. Ya,,, ternyata batu..

Menikmati minuman hangat di tepi danau
 Daripada masuk ke kapal yang ramai dan penuh orang, aku lebih suka minum minuman hangat di warung tepi danau yang lebih sepi dan tenang. Sembari menyaksikan kabut perlahan turun menutupi perbukitan di pinggir danau. Merasakan udara yang semakin dingin, air dengan riak kecil dan membayangkan kisah cinta yang berakhir bahagia dari Raden Kian Santang dan Dewi Rengganis. 

No comments